Koki Restoran Berbintang Beralih Jadi Koki Bagi Para Pahlawan Krisis Corona

Restoran-restoran di Jerman harus tutup. Namun, restoran dengan bintang Michelin yang digawangi koki Max Strohe dan timnya tetap sibuk di dapur dan menyiapkan makanan untuk dokter dan perawat. Donasi bahan makanan menentukan apa yang ada di menu.

Para tamu yang makan di restoran Tulus Lotrek yang trendi di Berlin biasanya harus membayar hingga € 120 (Rp 2 juta) untuk sajian tiga hidangan. Max Strohe adalah salah satu koki Jerman yang paling terkenal, dan kerja kerasnya membuahkan bintang Michelin pada tahun 2017.

Beberapa hari setelah wabah corona mencapai Jerman, Max Strohe meluncurkan inisiatif yang ia sebut “memasak untuk pahlawan” (Kochen für Helden).

DW: “Tulus Lotrek” ditutup, tetapi Anda masih bekerja di dapur dan memasak. Mengapa?

Max Strohe: Menatap ponsel setiap 15 menit untuk memeriksa berita corona terbaru bukan hobi saya. Saya perlu melakukan sesuatu, jadi masuk akal bagi saya untuk melakukan yang terbaik, dan itu adalah memasak. Hanya itu yang bisa saya lakukan. Kantor dokter dan layanan perawatan di lingkungan kami memberi tahu saya bahwa mereka hampir tidak punya waktu untuk makan.

Jadi saya meminta sumbangan kepada pemasok kami, dan mendapat kiriman daging yang sangat bagus. Biasanya, itu akan mendarat di piring orang sebagai steak, tapi kami menggunakannya untuk membuat sup gulash karena dengan begitu, kami menghasilkan lebih banyak porsi makanan.

Sup tidak jadi tantangan besar bagi seorang koki bintang, bukan?

Ini tantangan bagi kami. Idenya adalah bahwa makanan harus disajikan hangat dan mereka sehat. Kita dapat memasak dalam jumlah besar dan memanaskannya selama yang diperlukan untuk membunuh kuman yang potensial. Itu juga mengingatkan saya pada bagaimana nenek saya merawat saya ketika saya sakit. Saya menghabiskan banyak waktu bersamanya ketika saya masih kecil, dan nenek selalu membuat sup dan semur terbaik.

Di masa-masa sulit, makanan semacam itu adalah makanan yang menenangkan. Sup yang dibuat dengan cinta juga menghangatkan jiwa, dan inilah yang dibutuhkan orang-orang yang baru saja menyelesaikan shift ekstrem di tempat kerja – sambil mengambil risiko besar. Ini menghangatkan jiwa seorang juru masak.

Apa yang ada di menu hari ini untuk para pahlawan?

Itu selalu tergantung pada donasi. Kami baru saja menerima banyak jamur, jadi kami membuat sup jamur. Kami juga memiliki sup kacang, gulash sapi, sup krim sayuran, sup kentang dan sup kacang polong. Kami biasanya tidak mendapatkan cukup satu bahan untuk semua hidangan kami, jadi kami membuat berbagai hidangan yang berbeda. Saat ini kami membagikan 800 porsi setiap hari, dan itulah yang terbaik yang bisa kami lakukan.

Tidak seperti kebanyakan orang, Anda saat ini tidak tinggal di rumah, merasa bosan dan bertanya-tanya bagaimana cara terbaik untuk tetap sibuk.

Saya benar-benar bekerja lebih dari yang saya lakukan sebelumnya – hingga 15 jam sehari. Memang, istri saya, yang mengelola restoran, dan saya juga melakukan semacam terapi mandiri. Untuk tingkat tertentu, kita egois, artinya kita tetap sibuk sehingga kita tidak perlu berurusan dengan potensi bencana. Saya tidak tahu bagaimana saya bisa diam di rumah selama berminggu-minggu.

Hanya dalam beberapa hari, Anda memulai inisiatif “memasak untuk para pahlawan.” Bisa Anda ceritakan lebih lanjut?

Respons terhadap seruan kami di media sosial untuk memberi makan orang-orang dalam profesi penolong luar biasa. Sementara itu, lebih dari 30 restoran di seluruh negeri telah bergabung dengan kami.

Di Berlin, 12 restoran berpartisipasi dalam inisiatif kami. Saya dan istri saya mengoordinasikan permintaan dari departemen rumah sakit dan layanan keperawatan dengan restoran berbintang lainnya. Seorang pengemudi membagikan makanan – tanpa melakukan kontak dekat dengan siapa pun sejauh mungkin. Kami juga telah meluncurkan kampanye crowdfunding sehingga kami dapat terus memasak begitu kami menghabiskan sisa makanan dan sumbangan mulai berkurang.

Bagaimana Anda memastikan tidak seorang pun di tim Anda terinfeksi?

Kami terus membersihkan dan mendisinfeksi wadah plastik yang kami gunakan untuk mengirim makanan. Kami menulis catatan pengiriman, di mana kami merekomendasikan agar orang memanaskan ulang makanan selama sepuluh menit minimal 80 derajat Celcius. Kami memakai sarung tangan saat memasak dan mencuci tangan sesering mungkin – sebentar lagi kita semua akan membutuhkan lotion tangan yang baik.

Di dapur, selalu tim yang sama terdiri dari dua koki yang bekerja bersama; kita tidak membiarkan orang lain masuk. Para juru masak yang memulai proyek ini bersama kita harus bertahan dengan kita (tertawa). Kami tidak memiliki daftar tertentu atau perubahan – kami terus berjalan selama kami memiliki energi.

“Memasak untuk para pahlawan” adalah proyek sukarela. Apakah Anda tidak khawatir dengan bisnis restoran Anda?

Tentu saja kami memikirkannya, tetapi kami berusaha mengosongkan pikiran itu sebaik mungkin. Saya percaya ada hal-hal yang lebih penting sekarang daripada memikirkan kemungkinan kejatuhan yang akan datang. Pertama, kita harus terinfeksi virus dulu. Selama kita memiliki listrik dan gas yang berfungsi, kita baik-baik saja.

Berkat komitmen kami, pemilik gedung kami juga telah menangguhkan sewa kami selama tiga bulan ke depan. Sementara sepuluh karyawan kami melakukan minggu kerja yang lebih singkat. Selain itu, kami selalu berhemat dan memiliki cukup tabungan. Kami sebenarnya ingin cuti empat minggu untuk pertama kalinya musim panas ini, tetapi jatah cuti tentu saja sudah habis sekarang. (vlz/hp)

Pos terkait

ALREINAMEDIA TV

BERITA DAERAH TERBARU