Ujian Masuk PTN 2020 Dimajukan, Siswa Belum Lulus Bisa Ikut

  • Whatsapp

Alreinamedia.com, Jakarta – Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) berencana memajukan tes masuk perguruan tinggi negeri (PTN) 2020 menjadi pada akhir 2019. Rencana itu bakal diberlakukan pada segmen Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK).

“Memang [akan] dimajukan,” kata Sekretaris Jenderal Kemenristekdikti Ainun Naim saat dihubungi CNNIndonesia.com, Rabu (14/8).

Read More

Meski begitu, Naim mengatakan pihaknya belum menentukan tanggal UTBK 2020 bakal dilaksanakan. Dia hanya mengatakan bahwa tes masuk perguruan tinggi negeri segmen UTBK bakal dihelat saat siswa SMA menginjak semester 5.

“Sehingga siswa SMA yang sudah kelas 3 itu sudah mulai ikut seleksi,” jelasnya.

Ainun mengatakan proses ujian masuk perguruan tinggi sebelum murid SMA lulus telah dilakukan di berbagai negara. Misalnya, Australia, Singapura, dan Amerika Serikat.

Baca Juga :  Mendikbud Nadiem: Teknologi Hanya Alat, Bukan Segalanya

“Ya seperti di Australia itu orang bisa daftar perguruan tinggi pas kelas tiga sebelum lulus. Singapura juga, AS juga, jadi tujuannya untuk memperluas kesempatan,” kata Ainun.

Selain itu, ia juga menyebut akan ada kemungkinan penambahan jumlah gelombang pada tes tersebut. Ainun berharap siswa-siswi bisa mendapatkan kesempatan lebih banyak agar dapat diterima di perguruan tinggi yang diinginkan.

Diketahui, dalam pelaksanaan UTBK 2019 lalu, Kemenristekdikti menyediakan 2 gelombang bagi pendaftar perguruan tinggi. Gelombang pertama dilakukan pada 13 April hingga 4 Mei. Sedangkan gelombang kedua diselenggarakan pada 11 Mei hingga 26 Mei.

Terpisah, Direktur Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan Kemenristekdikti Ismunandar mengatakan ujian yang dimajukan tidak akan berpengaruh terhadap kompetensi murid meski dilakukan saat murid belum lulus. Ia juga mengatakan rencana tersebut masih dikaji dan akan dilakukan proses penentuan.

Baca Juga :  Waduh, Ada Pencabulan saat Pelaksanaan KKN Mahasiswa UGM di Pulau Seram

“Kalau jadi maju pasti TPA-nya sampai [materi] kelas 2,” ujarnya.

Ujian masuk perguruan tinggi negeri segmen UTBK 2020 yang bakal dimajukan pada 2019 sudah mendapat penolakan beragam pihak. Padahal, itu masih berupa rencana.

Sejauh ini, telah ada yang membuat petisi dalam change.org untuk menolak rencana tersebut diberlakukan. Petisi berjudul ‘Tolak Dimajukannya UTBK ke Semester 5’. Petisi pertama kali dibuat oleh Devan Hadrian pada Selasa (12/8)

Dalam petisi disebut sejumlah alasan rencana itu mesti ditolak. Di antaranya, waktu persiapan yang kurang bagi siswa untuk menghadapi tes UTBK.

Kemudian, infrastruktur dinilai belum siap. Pembuat petisi merujuk dari UTBK 2019 yang mengalami banyak masalah teknis pada website. UTBK yang dipercepat juga bisa bertabrakan dengan materi Ujian Nasional. (mb/cnn indonesia)

ALREINAMEDIA TV

  • Whatsapp

Related posts